Breaking News

Anak Balita Terlalu Agresif, Normal atau Tidak?

Anak-anak pasti menunjukkan agresif. Misalnya, memukul, merebut benda, dorong atau menyerang anak lain.

Seberapa agresif tindakan anak-anak dan bagaimana cara mengetahui bahwa agresi masih dalam batas wajar?

Para pakar berpendapat beberapa perilaku agresif itu normal pada balita. Untuk mengetahui seberapa wajar tindakan agresif anak, Dr. Michael F. Lorber, peneliti senior di Kelompok Penelitian Keluarga di Universitas New York di Amerika Serikat, melakukan penelitian yang hasilnya telah dimuat di Journal of Pediatrics pada 2018.

Lorber dan rekannya mengamati 477 anak dari usia 6 hingga 24 bulan, meminta ibu mereka untuk melaporkan seberapa sering dalam sebulan terakhir anak-anak menunjukkan perilaku spesifik, mulai dari menendang, memukul, menjambak, menggigit, hingga menyakiti binatang.

“Delapan dari 10 anak dilaporkan mulai memukul dan menendang di usia 18 bulan. Fase terrible two banyak dimulai sebelum usia 2 tahun,” ungkap Lorber.
Umumnya, anak akan semakin sering melakukan tindakan agresif seperti memukul seiring bertambahnya usia. Bayi berusia 24 bulan dilaporkan memukul sebanyak hampir empat hingga enam hari seminggu.

Perilaku agresif pada bayi dan balita dilihat sebagai hal wajar karena bisa jadi bentuk ekspresi ketika tidak mampu menyampaikan apa yang mereka inginkan akibat kemampuan bahasa yang belum baik. Namun, harus diketahui pula, ada tingkatan sikap agresif pada anak yang harus diwaspadai.

“Jika anak memiliki masalah perilaku yang konsisten dan terus agresif serta pembangkangan, itu berarti masalah perilakunya sudah meningkat pada level 2,” jelas Lorber.

0 0
Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleppy
Sleppy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%
Jika bermanfaat. Silakan Share :
baca juga  Pola Asuh yang Tepat di Era Digital

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *